Kecelakaan di Pendakian Kodok Palupuh, 20 Penumpang Nyaris Tewas

Kecelakaan di Pendakian Kodok Palupuh, 20 Penumpang Nyaris Tewas
Mobil travel jurusan Rao-Bukittinggi terguling di pendakian kodok

AGAM - Sebanyak 20 orang penumpang mobil bus PO Family BA 7983 DU nyaris tewas, setelah mobil hilang kendali dan terguling ketika mendaki di simpang pendakian Kodok, Jorong Batang Palupuh, Kanagarian Koto Rantang Palupuh, Kabupaten Agam, Minggu( 21/2/2021), sekitar pukul 16.00 WIB.

Beruntung, dalam insiden tersebut mobil tidak terjun ke jurang kedalaman puluhan meter. Sehingga, penumpang dari arah Rao, Kabupaten Pasaman menuju Kota Bukittinggi, selamat dari maut.

Informasi didapatkan di tempat kejadian peristiwa (TKP), saat tiba di pendakian kodok supir bus Po Family Rahmat Ramto (24) sudah berupaya merem. Namun sayang, usaha tersebut tak berhasil, mobil terus melaju dan rebah ke bagian kiri jalan.

"Saya sudah menginjak rem, tapi memang tidak bisa. Kalau saya kekanan, mobil bisa masuk jurang. Kekiri banyak tebing dan akhirnya mobil jatuh terguling. Saya sudsh berusaha mengerem sekuat tenaga tapi tidak bisa, " imbuhnya.

Dalam peristiwa tersebut, semua penumpang selamat dari maut dan tidak mengalami cedera dan luka-luka. Hanya saja, dalam kejadian sangat menegangkan itu, para penumpang mengalami shock.

Meski demikian, dua penumpang dilaporkan mengalami terkilir. Untuk identitas keduanya, belum diketahui. 

Kejadian yang sontak megudang perhatian masyarakat sekitar. Masyarakat yang datang, berusaha membantu penumpang yang berada di dalam mobil. 

Kesemuanya penumpang, oleh masyarakat setempat dibawa ke kedai terdekat dan disuguhkan minum serta disarankan beristirahat untuk meredam keterkejutan.

"Hampir sebagian penumpang mobil, saat peristiwa terjadi sedang beristirahat. Dapat dipastikan, dalam keadaan tak sadar saat mobil rebah, " ujar seorang penumpang SN (20).

Kecelakaan di simpang pendakian Kodok, menurut informasi masyarakat sudah sring terjadi. 

"Di sini sering terjadi kecelakaan. Kepada pengemudi mobil, disarankan agar selalu extrak hati-hati. Utamakan keselamatan saat mengemudikan kendaraan. Sebelum mengendarai kendaraan bermotor, serta mengemudikan mobil, agar mencek sebelum berjalan jauh, " himbau tokoh masyarakat setempat.(linda sy)

Bukittinggi Sumatera Barat
banner
Linda sari

Linda sari

Previous Article

PKS Bukittinggi Gelar Acara Training Orientasi...

Next Article

Kasat Binmas Polres Kota Bukittinggi Gelar...

Related Posts

Peringkat

Profle

Nanang suryana saputra

Agung Setiyo

Agung Setiyo

Postingan Bulan ini: 9

Postingan Tahun ini: 9

Registered: Apr 11, 2021

Riyan Permana Putra

Riyan Permana Putra

Postingan Bulan ini: 8

Postingan Tahun ini: 29

Registered: Feb 26, 2021

Rikky Fermana

Rikky Fermana

Postingan Bulan ini: 8

Postingan Tahun ini: 11

Registered: May 8, 2021

Nisa

Nisa

Postingan Bulan ini: 6

Postingan Tahun ini: 135

Registered: Dec 21, 2020

Profle

Rikky Fermana

Innalillahi, Seluruh Keluarga Besar FPII Bukittinggi - Agam Turut Berduka Cita Atas Meninggalnya Ibunda Pimred Banua Minang
Nelayan Pangandaran Yang Hilang  Akibat Laka Laut Ditemukan TIM SAR
Ketua KNPI Barru Soroti Dampak Lingkungan PT Bomar
Ke Masjid Masih Gunakan Senter, Masyarakat Nagari Aro Kandikia di  Kabupaten Agam Butuh Perhatian Pemerintah

Follow Us

Recommended Posts

Takut Informasi Anggaran Bocor, Proyek P3ATGAI di Kambang Timur Dikerjakan Tanpa Papan Informasi, Kepala Kampung Disebut Sebagai Ketua P3A
Ke Masjid Masih Gunakan Senter, Masyarakat Nagari Aro Kandikia di  Kabupaten Agam Butuh Perhatian Pemerintah
Kapolsek Tilatang Kamang Rommy Hendra Pimpin Langsung Penyemprotan Disfektan di Gadut
Polres Bukittinggi Lakukan  Penyemprotan Untuk Antisipasi Penyebaran Covid 19
Innalillahi, Seluruh Keluarga Besar FPII Bukittinggi - Agam Turut Berduka Cita Atas Meninggalnya Ibunda Pimred Banua Minang

Random Posts